Cara Legal Repost Kontent yang dibuat Pengguna Lain di Instagram

Ingin tahu cara memposting ulang konten buatan pengguna lain di Instagram ... secara legal?

Sebelum Anda mulai memilih untuk membuat umpan Instagram yang cantik menggunakan konten buatan pengguna lain (UGC), penting untuk memahami aturan tentang cara mengirim ulang  atau repost di Instagram untuk melindungi brand Anda.

Dalam posting blog ini, kami mendapatkan pendapat hukum tentang apa sebenarnya aturan untuk mengirim ulang atau repost ke Instagam, dan menunjukkan kepada Anda studi kasus tentang bagaimana Airbnb menemukan kesuksesan (dan meminta izin) dengan konten buatan pengguna di Instagram:

Melakukan repost di Instagram: Mengapa Mengikuti Aturan UGC itu Penting?
UGC 76% lebih dapat dipercaya daripada iklan, dan itu juga merupakan strategi hebat untuk mengisi konten Instagram Anda dengan konten yang indah - gratis.

Setiap postingan Instagram dengan produk Anda, pegangan, atau hastag bermerek yang dibuat oleh salah satu pelanggan Anda (atau calon pelanggan) adalah pemasaran gratis untuk Anda, dan jika Anda memposting kembali di akun bisnis Anda, itu juga konten gratis.

Tapi apakah itu legal?

Baru-baru ini, seorang fotografer bernama Max Dubler menulis posting blog yang menjadi viral tentang interaksinya dengan merek yang mem-posting ulang citranya tanpa izin. Tulisannya dapat yang berjudul “No, You Can’t Use My Photos on Your Brand’s Instagram for Free” Dubler menjelaskan bahwa ia biasanya mengenakan biaya $ 25 untuk merek untuk memposting ulang fotonya.

“Beberapa hari yang lalu, sebuah merek longboard yang sudah mapan dan sukses mengunduh salah satu foto saya dari sebuah acara di Kanada dan mempostingnya di akun Instagram mereka,” kata Dubler dalam blog tersebut. Dia akhirnya mengirim pesan kepada merek melalui Instagram meminta mereka membayar $ 25 untuk menggunakan fotonya. Merek tersebut menjawab bahwa mereka “tidak membayar untuk saham Instagram” tetapi bersedia untuk mengambil foto itu.

Dubler dan Brand tersebut saling berkirim pesan satu sama lain beberapa kali lagi, namun akhirnya berakhir dengan Brand yang menolak melakukan pembayaran apa pun. Dubler kemudian menulis posting blog dengan screenshot dari percakapan dan membagikannya di Reddit di mana dengan cepat mendapat 2.200 upvote dan 400+ komentar.

Untuk menghindari hal yang serupa pada diri Anda sendiri, dan bersikap adil kepada fotografer dan pelanggan yang mengeposkan tentang brand Anda, penting untuk memahami bagaimana Anda dapat menggunakan UGC secara legal di akun Instagram Anda.

Aturan Repost # 1: Legalitas Pengeposan Ulang di Instagram
Ketika menyangkut UGC dan Instagram, ada kebiasaan terbaik, hukum yang sebenarnya, serta beberapa "kebiasaan terbaik" yang tidak sepenuhnya sah, tetapi Anda biasanya bisa lolos.

Jika Anda ingin melindungi basis Anda, penting untuk selalu meminta izin sebelum mengirim ulang foto orang lain ke Instagram.

Namun, banyak brand tidak melakukan ini, dan sebagai gantinya mereka hanya fokus memberikan kredit foto yang tepat. Itu bagus! Saat memberikan kredit foto, Anda selalu ingin mereferensikan fotografer asli dalam teks - cukup memberi tag pada foto saja tidak cukup.

UGC di Instagram seharusnya bukan hal yang menakutkan, karena mayoritas Instagrammers senang foto mereka diposkan ulang di akun brand. Setelah konten mereka dibagikan ke Instagram brand tidak hanya memberi mereka eksposur, tetapi biasanya akan menghasilkan poster asli yang mendapatkan peningkatan pengikut Instagram, terutama jika merek Anda memiliki banyak pengikut. Mungkin itu sebabnya 65 persen orang akan memberikan izin untuk menggunakan foto mereka dalam 24 jam!

Tapi apa artinya "meminta izin"? Jika Anda memiliki merek hashtag, apakah itu cukup?

Orang-orang yang menggunakan hastag dengan merek Anda mungkin menyiratkan bahwa mereka memberi izin kepada merek Anda untuk memposting ulang konten mereka, tetapi prinsip dasar Anda adalah bahwa semua UGC, secara default, memiliki hak cipta oleh pemilik atau pembuat konten tersebut.

Menurut beberapa pengacara di Gowling WLG, sebuah firma hukum internasional, mereka menyarankan untuk mengonfirmasi bahwa poster asli konten secara eksklusif memiliki konten tersebut, dan kemudian mendapatkan izin poster itu untuk mengubahnya. Anda mungkin juga memerlukan izin dari seseorang yang digambarkan dalam sebuah foto.

Itu artinya Anda secara teknis diminta untuk meminta izin untuk digunakan. Tapi apa sebenarnya artinya itu? Apakah mendapatkan seseorang untuk membalas "Ya" ketika Anda bertanya, "Dapatkah saya memposting ulang foto ini?" Dihitung sebagai izin? Apakah Anda perlu mengirim tautan ke perjanjian dan minta orang itu menandatanganinya? Bisakah Anda mendapatkan persetujuan dari pengguna tertentu untuk mem-posting ulang konten mereka?

Aturan Repost # 2: Cara Meminta Izin untuk Repost di Instagram
Mari kita lihat praktik terbaik Airbnb untuk UGC di Instagram. Airbnb memiliki feed Instagram yang indah penuh dengan tempat-tempat menakjubkan untuk tetap berada di seluruh dunia, dan konten mereka sebagian besar adalah konten buatan pengguna dari Instagram.

Menurut Simply Measured, 80% keterlibatan Instagram Airbnb berasal dari UGC, dan mereka adalah contoh yang bagus tentang bagaimana tidak hanya sukses dengan UGC di Instagram, tetapi juga bagaimana melakukannya secara legal.

Pengguna Instagram, yang juga biasanya pelanggan, memberi tag @Airbnb atau hashtag #airbnb di postingan Instagram mereka ketika menginap di salah satu properti Airbnb di seluruh dunia. Jika Airbnb menyukai foto, mereka meminta izin untuk mengirim ulang foto-foto ini di feednya sendiri melalui komentar Instagram.

Airbnb meninggalkan komentar yang meminta pengguna untuk membuka tautan tempat mereka dapat membaca dan menyetujui ketentuan penggunaan Airbnb untuk UGC. Pengguna diminta untuk membalas dengan #AirbnbPhoto untuk mengonfirmasi dan memberikan tautan ke fitur Airbnb.

Jika Anda melihat persyaratan penggunaan UGC tersebut, Anda akan melihat bahwa itu mengatakan bahwa dengan membalas #airbnbphoto, Anda memberi izin bagi Airbnb untuk menggunakan foto Anda dengan kredit pada saluran mereka.

Baik Anda memutuskan untuk berinvestasi dalam strategi izin UGC seperti Airbnb, atau hanya meminta izin dalam komentar atau DM lalu memberikan kredit foto, penting bahwa Anda memperlakukan UGC seperti konten yang dilindungi hak cipta.

Pelanggan Anda seharusnya tidak memiliki keraguan tentang cara Anda menggunakan konten mereka, dan bermain cepat dan longgar dengan izin dapat membahayakan reputasi merek Anda dalam jangka panjang.

Aturan Repost # 3: Cara Repost yang Benar ke Instagram
Salah satu cara terbaik untuk mengirim ulang UGC ke Instagram adalah dengan mencari di search Instagram, dan anda dapat menggunakan aplikasi pihak ketiga untuk menyimpan, yang memungkinkan Anda menemukan, mengumpulkan, dan berbagi konten berharga buatan pengguna dengan mudah dari komunitas Instagram Anda!

Yang harus Anda lakukan adalah mengetikkan hashtag bermerek Anda ke Penelusuran. Ketika Anda melihat foto atau video yang Anda suka, cukup simpan atau download, dan Tambahkan ke Perpustakaan Media Anda, dan Anda siap menjadwalkannya ke umpan Instagram Anda!

Tentu saja, pastikan untuk menghubungi fotografer dan meminta izin sebelum mengirim ulang foto atau video!

Saat mencari konten buatan pengguna di Instagram, lebih baik menggunakan alat seperti Penelusuran & Repost daripada screenshot secara manual dan memposting ulang foto. Pencarian dan Repost tidak hanya menjaga kualitas foto, tetapi secara otomatis menarik caption dan nama pengguna dari posting asli!

Memanfaatkan UGC di Instagram adalah cara yang bagus untuk mengumpulkan umpan Instagram yang cantik, dan strategi yang bagus untuk memasarkan bisnis Anda juga. Tetapi sangat penting untuk mengikuti aturan UGC pengeposan ulang ke Instagram! Selalu ingat untuk memberikan kredit kepada poser asli dan ketika ragu meminta izin!

Demikianlah Tips aturan memposting ulang atau repost di social media, jangan lupa untuk membaca artikel - artikel kami untuk memperluas pengetahuan tentang social media, dan yang perlu Anda ketahui juga, Bright Bali Media adalah usaha rintisan yang berfokus pada layanan Jasa Digital Marketing, yang meliputi Jasa Social Media AdminJasa Social Media Ads dan Google Ads, dan juga Jasa Web Development. Fokus kami adalah membentuk dan membangun brand bisnis secara online!

Phone : +62 812-3901-1680 E-mail : This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.

Address : Jl. Muding Mekar No.6A, Kerobokan Kaja, Kuta Utara, Badung, Bali 80361

DISCLAIMER: Every effort is made to keep the website up and running smoothly. However, Bright Bali Media takes no responsibility for, and will not be liable for, the website being temporarily unavailable due to technical issues beyond our control.

© 2019 Bright Bali Media. All Rights Reserved. Designed By Bright Bali Media